Gen dari seorang Pembunuh bisa diintip, Benarkah??

Golden gene in DNA

Connecticut – Penembakan brutal yang dilakukan Adam Lanza, 20 tahun, terhadap murid dan guru di Sekolah Dasar Sandy Hook, Newton, Connecticut, Amerika Serikat pada 14 Desember 2012, menimbulkan rasa penasaran para ahli genetika. Para ahli ingin meneliti gen Adam Lanza yang setelah membantai 28 murid dan guru di sekolah itu, setelah sebelumnya menembak ibu kandungnya sendiri, juga menembak dirinya sendiri hingga tewas.

Pada Natal 1965, dua peneliti menerbitkan makalah yang menyebutkan pria dengan kromosom Y berlebih–kromosom yang menentukan kelelakian–adalah laki-laki super dan terlahir sebagai penjahat.

Hipotesis ini didukung fakta tentang kondisi fisik pria-pria dimaksud. “Orang-orang ini sesuai dengan sosok kriminal klasik di film Hollywood: bertubuh besar, aneh, agresif, dan tidak terlalu cerdas,” kata Philip Reilly, seorang pengacara dan pakar genetika klinis.

Reilly mengatakan, ide kromosom Y ekstra bertahan sekitar 15 tahun. Namun, bukti epidemiologi yang muncul sesudahnya mematahkan teori tersebut dan meyakinkan para ilmuwan bahwa pria dengan ekstra kromosom Y tidak selalu lebih jahat ketimbang yang memiliki satu kromosom Y (pria normal).

Pada 1993, dalam sebuah makalah yang diterbitkan di jurnal Science, para peneliti melaporkan bahwa mutasi yang mengarah ke berkurangnya enzim monoamine oxidase menyebabkan tindak kekerasan dalam satu keluarga di Belanda. Setiap anggota keluarga yang mewarisi mutasi ini adalah seorang pelaku kriminal. Sebaliknya, pada mereka yang tidak mewarisi mutasi.

“Itu adalah temuan yang menakjubkan,” kata James Blair, kepala unit ilmu saraf kognitif-afektif di Institut Nasional Kesehatan Mental di Amerika Serikat. Namun, ia menambahkan, temuan tersebut sangat spesifik di satu keluarga yang diteliti itu dan tidak berlaku umum di semua keluarga. “Sebagian besar hanya untuk keluarga itu,” katanya.

Institut Nasional Kesehatan Mental
telah terlibat dalam kontroversi ini sejak dua dasawarsa lalu. Gara-garanya, institut mengusulkan untuk mempelajari dasar-dasar biologis tindak kekerasan. Para kritikus langsung mengkritik usulan itu. Mereka menuduh peneliti institut bersifat rasisme dan ingin menyudutkan kelompok minoritas dalam masyarakat, terutama komunitas warga kulit hitam.

Pihak institut bergeming. Tak lama setelah tudingan itu, institut kembali terlibat pembiayaan sebuah konferensi di University of Maryland untuk meneliti genetika dan perilaku kriminal. Namun, konferensi ini akhirnya dibatalkan.

MAHARDIKA SATRIA HADI | NY TIMES | LA TIMES | WALL STREET JOURNAL

source : tempo.co

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s